PT Lambang Sejati
Home / Blog Detail

Blog Detail

Pengantin Baru, Inilah 5 Persiapan Kalau Ingin Punya Rumah Sendiri

Oleh : Dewi Ayu | Tanggal 2020-10-27 06:12:40

realestate

Memiliki rumah sendiri adalah impian hampir semua pasangan baru menikah. Rencana ini merupakan prioritas hampir semua pasangan muda. 

Di awal pernikahan, hanya sedikit pasangan muda yang langsung tinggal di rumah sendiri. Sebagian besar mereka masih perlu menyewa apartemen, dan tak jarang juga memutuskan untuk menumpang di rumah orangtua untuk sementara waktu.
Opsi menyewa hunian atau tinggal satu atap bersama orangtua kerap dipilih oleh pengantin baru, mengingat kondisi keuangan mereka masih belum stabil. Apalagi, harga rumah saat ni tidaklah murah dan terus melambung setiap tahunnya. 

Ikuti sejumlah persiapan berikut ini sebelum mengajukan KPR, seperti dikutip dari situs perbandingan dan pengajuan produk keuangan HaloMoney.co.id:

1. Perencanaan keuangan yang matang

Tanpa perencanaan keuangan, Anda tidak akan tahu ke mana saja penghasilan Anda digunakan. Bisa-bisa, ternyata pengeluaranmu lebih besar dari pemasukan, sehingga tidak ada dana yang tersisa untuk ditabung. 

Jika demikian, impianmu untuk memiliki rumah pribadi bisa semakin lama untuk digapai. Dengan perencanaan keuangan, Anda dan pasangan akan terbantu untuk mencapai tujuan hidup di masa depan.

Mulailah membuat perencanaan keuangan dengan menghitung jumlah pendapatan setiap bulannya, lalu alokasikan dana tersebut untuk segala kebutuhan. Alokasikan penghasilan bulanan dengan prinsip 10–20–30–40. Sisihkan 10 persen untuk kegiatan sosial, misalnya dengan memberikan donasi di tempat ibadah. 

Lalu, 20 persen untuk investasi persiapan masa depan. Jika target terdekatmu adalah membeli rumah, maka alokasi ini bisa Anda gunakan sebagai tabungan uang muka rumah. 30 persen selanjutnya untuk membayar cicilan, dan 40 persen terakhir untuk memenuhi biaya kebutuhan hidup sehari-hari seperti biaya makan, transportasi, tagihan listrik, dan lain sebagainya. Alokasi tersebut bersifat usulan, Anda bisa menyesuaikannya lagi dengan kondisi keuangan Anda saat ini.

2. Memilih rumah yang sesuai dengan kemampuan finansial

Saat memilih-milih rumah, mungkin Anda akan berpikir memiliki rumah untuk jangka panjang, sehingga terbesit rencana untuk membeli rumah besar, dengan lokasi di tengah kota. Tentu, hal ini sah-sah saja, asal kondisi keuanganmu memang memungkinkan. 

Tapi perlu diingat bahwa rumah besar yang terletak di tengah kota, harganya bisa jadi sangat mahal. Apabila penghasilanmu dan pasangan tidak cukup untuk membayar cicilan bulanannya, sebaiknya tunda dulu keinginan tersebut. Carilah rumah yang ukurannya lebih kecil, dan berlokasi di tempat yang sedikit jauh dari pusat kota. Tetapi, pastikan dulu bahwa lokasinya aman dan akses transportasinya mudah.

3. Rajin mencari promosi

Rajin-rajinlah mencari informasi seputar promo yang ditawarkan pengembang. Umumnya ada banyak keringanan pembayaran yang bisa didapatkan ketika perusahaan pengembang akan meluncurkan proyek huniannya. 

Manfaatkan juga program pemerintah seperti program subsidi, yakni program pemerintah bekerja sama dengan pengembang untuk membuat rumah sederhana, yang biaya pembangunannya disubsidi oleh pemerintah, sehingga harga rumah tersebut menjadi lebih terjangkau.

4. Selalu menjaga ambang batas utang

Dengan memutuskan untuk mengambil KPR, artinya Anda beserta pasangan sudah siap memiliki utang baru. Supaya arus kas rumah tangga tetap berjalan lancar, pastikan dulu bahwa total utang yang dimiliki keluarga nantinya tidak akan lebih dari 30 persen total penghasilan. 

Utang di sini berasal dari berbagai pinjaman yang masih berlangsung masa cicilannya. Misalnya Anda atau pasangan memiliki cicilan kendaraan, cicilan barang elektronik, atau cicilan untuk hal-hal kecil seperti perabotan rumah tangga sekalipun.

Memahami jumlah utang Anda beserta pasangan, tidak hanya berguna untuk kelancaran arus kas keluarga, tapi Anda bisa sekaligus memprediksi diterima tidaknya pengajuan KPR-mu. Nantinya,  bank akan menghitung total utang, yang dikurangi dengan total pendapatan  bulanan calon nasabah. 

Jika total utangmu terlampau banyak, bahkan sebelum Anda memiliki utang tambahan yang berasal dari cicilan KPR, bank akan menilai bahwa Anda tidak mampu membayar cicilan KPR kelak, sehingga pengajuanmu pun ditolak. Ini, tentu akan mengganggu rencana Anda untuk memiliki rumah sendiri. 

5. Memahami simulasi kredit perumahan

Sebelum meneken kontrak kredit perumahan, pastikan Anda telah melakukan simulasi kredit KPR. Anda perlu menghitung berapa cicilan pokok, dan cicilan bunga. Selain itu, pastikan bunga KPR yang berlaku apakah bunga flat atau mengambang. Termasuk, biaya yang harus dibayar seperti biaya notaris dan pajak. 

Dengan melakukan simulasi kredit KPR, berarti Anda telah mengetahui berapa yang harus Anda bayarkan selama cicilan KPR berlangsung. Dengan begitu, Anda bisa memproyeksi keuangan pribadi Anda selama cicilan KPR berlangsung.

Meskipun demikian, bukan berarti punya hunian pribadi hanya sekadar mimpi bagi pasangan yang baru menikah. Ada banyak cara untuk memiliki sebuah rumah, antara lain dengan Kredit Pemilikan Rumah (KPR).